Asma adalah keadaan kronik yang paling biasa di kalangan atlet Olimpik

Berita Fakta bahawa permulaan penyakit ini agak lewat di banyak atlet, menurut satu kajian yang mengumpulkan data dari tahun 2002-2010, tahun-tahun latihan intensif itu mungkin salah satu sebabnya.

Siasatan Australia berdasarkan data dari tiga perlawanan Olimpik terakhir menunjukkan bahawa asma dan hiperaktif dari saluran pernafasan adalah penyakit kronik yang paling banyak dialami oleh atlet Olimpik, dengan kelaziman sekitar 8%.

Hakikat bahawa permulaan penyakit ini agak lewat di banyak atlet, menurut kajian ini, tahun-tahun latihan yang intensif itu mungkin salah satu sebabnya.

"Mengilhamkan udara tercemar atau sejuk boleh menjadi penjelasan dalam beberapa sukan, tetapi tidak semua, " jelas Kenneth D. Fitch, seorang penyelidik di University of Western Australia dan penulis tunggal kajian ini.

Ahli sains itu mengenal pasti para atlet dengan asma dan AHR dari data yang menunjukkan siapa, semasa tiga perlawanan terakhir Olimpik, telah mengambil - dari tahun 2002 hingga 2010 - beta-2 agonis terhidang (IBA), yang ubat yang sering digunakan oleh atlet elit sebagai terapi anti-asma.

Hasilnya, yang diterbitkan dalam Jurnal British Sports Medicine, mendedahkan kelaziman sekitar 8%, yang menempatkan kedua-dua keadaan kronik sebagai yang paling biasa di kalangan atlet.

Malah, dan disebabkan oleh peningkatan yang ketara dalam bilangan atlet Olimpik yang memaklumkan penggunaan IBA antara 1996 dan 2000, Jawatankuasa Olimpik Antarabangsa mengarahkan pada 2001 bahawa mereka yang menggunakannya harus menunjukkan bahawa mereka mengalami keadaan ini.

Mengenai sebab-sebab tersebut, Fitch mencatat bahawa "kualiti udara terinspirasi mungkin membahayakan saluran pernafasan, tetapi ia tidak menjejaskan cara yang sama dalam semua sukan." Sebagai contoh, pada musim panas Olimpik, kelaziman asma dan AHR jauh lebih tinggi pada mereka yang mengamalkan sukan ketahanan.

Sumber: Tag:  Kesihatan Kecantikan Kesihatan 

Artikel Yang Menarik

add