Valium: tanda-tanda, dos dan kesan sampingan

Valium® adalah ubat yang digunakan untuk kes-kes yang teruk. Ia juga digunakan untuk pencegahan dan rawatan kecemasan delirium, satu set gejala yang disebabkan oleh penarikan dalam kes alkoholik kronik; Gejala-gejala adalah demam, kegelisahan dan gegaran. Dipasarkan sebagai tablet, Valium® diberikan secara lisan.


Apakah diazepam atau Valium

Valium diresepkan kepada orang yang mengalami kebimbangan yang teruk, yang berkaitan dengan masalah yang boleh menyebabkan ketidakselesaan atau ketidakupayaan. Ia juga digunakan dalam kes gejala yang berkaitan dengan alkohol, seperti yang disebutkan, berhubung dengan treler delirium .

Ubat ini hanya ditunjukkan untuk orang dewasa . Dos permulaan yang disyorkan biasanya antara 5 dan 20 mg sehari dalam kes kebimbangan (untuk tempoh 8 hingga 12 minggu) dan antara 20 dan 40 mg dalam kes kecelaruan tremral atau gangguan psikiatri lain (untuk tempoh dari 8 hingga 10 hari). Dos harus dikurangkan oleh separuh pesakit tua dan pada orang yang mengalami masalah renal renal.

Kontraindikasi Valium atau Diazepam

Valium dikontraindikasikan untuk orang yang sensitif terhadap bahan aktifnya, diazepam, atau bahan lain yang hadir. Ubat ini juga tidak disyorkan untuk mereka yang mengalami kegagalan hati dan kegagalan pernafasan yang teruk, masalah tidur apnea (penurunan pernafasan semasa tidur) atau myasthenia gravis (penyakit yang mempengaruhi komunikasi antara neuron dan otot).

Kesan sampingan Valium atau diazepam

Kesan sampingan berkaitan dengan jumlah dos yang dibekalkan atau toleransi pesakit. Walau bagaimanapun, Valium boleh menyebabkan kehilangan ingatan (amnesia), gangguan tingkah laku atau perubahan mood, sakit kepala, pening, mengantuk, insomnia, hilang keinginan seksual (libido), reaksi kulit (wabak atau gatal-gatal) diplopia (yang disebut "penglihatan berganda").

Overdosis Diazepam atau Valium

Pentadbiran Valium memerlukan pengawasan yang berterusan terhadap pesakit dan mengendalikan dos yang diberikan, karena overdosis dapat mengakibatkan koma atau kematian, terutama jika obat tersebut diminum dengan alkohol. Tag:  Psikologi Pemakanan Berita 

Artikel Yang Menarik

add