Vaksin HPV - melawan virus HPV

Vaksin HPV (terhadap HPV - papillomavirus manusia) melindungi daripada barah serviks dan juga terhadap kondiloma. Vaksinasi terhadap HPV melindungi bukan sahaja terhadap barah serviks dan kondiloma, tetapi juga sebahagian daripada kanser faraj dan vulva, yang mana HPV bertanggungjawab lebih dari 50%. Ujian klinikal menunjukkan bahawa vaksin HPV 100% berkesan. Walau bagaimanapun, vaksin harus diterima pada waktunya. Bila? Soalan-soalan ini dan lain-lain dijawab oleh prof. dr hab. Jan Kotarski, ketua Klinik Onkologi Ginekologi dan Ginekologi Pertama di Lublin.

Vaksin HPV (terhadap HPV - human papillomavirus) adalah kaedah yang berkesan untuk mencegah jangkitan yang disebabkan oleh jenis HPV genital yang paling penting, yang bertanggungjawab untuk kebanyakan kes barah serviks dan genital. Vaksinasi terhadap HPV berkesan untuk mencegah jangkitan pada virus papillomavirus jenis 6, 11, 16 dan 18. Ini adalah jenis onkogenik (16 dan 18) yang bertanggungjawab untuk 70 peratus kes barah serviks di seluruh dunia. Ujian klinikal menunjukkan bahawa vaksin HPV sangat berkesan. Walau bagaimanapun, ia harus diterima pakai pada masa yang tepat.

Dengarkan mengenai vaksin HPV. Siapa, kapan dan apa persiapan yang harus diambil? Ini adalah bahan dari kitaran YANG MENDENGAR. Podcast dengan petua.

Untuk melihat video ini, sila aktifkan JavaScript, dan pertimbangkan untuk meningkatkan ke penyemak imbas web yang menyokong video HTML5

Baca juga: Displasia serviks - sebab, gejala dan rawatan Ujian HPV: bila harus dilakukan? Pap smear tidak selalu memberikan hasil yang sebenarnya. Lihat bergantung kepada apa

Vaksin HPV melindungi daripada barah serviks dan banyak lagi

- Pencegahan barah serviks mempunyai sejarah yang sangat panjang. Terobosan dalam bidang ini adalah ujian sitologi, yang menjadi asasnya selama lebih dari 50 tahun - kata Prof. Jan Kotarski, pakar sakit puan dan ahli onkologi, ketua Jabatan Ginekologi, Onkologi dan Ginekologi ke-1 di Universiti Perubatan Lublin.

Vaksinasi adalah kaedah yang paling berkesan untuk mencegah jangkitan dengan jenis HPV onkogenik (sambil mengekalkan kehidupan seksual yang normal).

- Di banyak negara, bagaimanapun, misalnya di AS, pemeriksaan pencegahan kelihatan sangat berbeza, ujian jauh lebih maju. Unsur mereka adalah ujian molekul yang mengenal pasti HPV, yang mana kita tahu sama ada pesakit yang, misalnya, mengalami hakisan, berisiko mengalami onkologi atau tidak - menekankan pakar. - Di Amerika Syarikat, ujian molekul melengkapkan sitologi, tetapi tidak menggantikannya. Sekiranya hasil ujian menunjukkan bahawa kita tidak berurusan dengan HPV, maka sitologi seterusnya dapat dilakukan bukan dalam setahun, tetapi bahkan dalam 5 tahun. Namun, di Australia, vaksinasi HPV adalah sebahagian daripada pencegahan utama. Ini adalah vaksinasi penduduk, jadi siapa saja boleh mendapat vaksinasi, tetapi tidak wajib. Kedua-dua gadis dan kanak-kanak lelaki diberi vaksin di sana, dan saintis telah melihat kesan positif statistik dari vaksinasi ini. Kanser serviks adalah satu-satunya barah yang dapat dicegah dengan vaksinasi - tambah prof. Kotarski.

Di samping itu, vaksin HPV juga melindungi terhadap ketuat genital, dan sebahagiannya terhadap kanser faraj dan vulva, yang mana HPV bertanggungjawab lebih dari 50%.

Vaksin HPV - petunjuk

Vaksinasi harus dilakukan sebelum melakukan aktiviti seksual, sebaiknya berumur antara 11 hingga 12 tahun. Walau bagaimanapun, vaksin HPV bukan hanya untuk remaja. - Setiap wanita yang diberi vaksin akan mendapat manfaat daripada vaksinasi secara individu, tanpa mengira usia - kata Prof. Kotarski. - Tetapi dari sudut pandang epidemiologi dan farmakekonomi, iaitu pengiraan semula kos rawatan setiap tahun kehidupan seorang wanita, vaksinasi orang muda hanya memberikan hasil penduduk yang lebih baik. Sekiranya kita ingin menghilangkan penyakit di masyarakat, orang muda, baik lelaki dan perempuan, harus diberi vaksin. Tetapi mana-mana wanita dari segala usia boleh mendapat vaksin. Lebih baik membincangkan hal ini secara individu dengan pakar sakit puan - tambah pakar.

Menurut pakar, prof. Jan Kotarski, pakar sakit puan dan ahli onkologi, ketua Jabatan Ginekologi, Onkologi dan Ginekologi Pertama, Universiti Perubatan Lublin

Seberapa berkesan vaksinasi terhadap HPV?

Isu keberkesanan vaksin sangat penting dan kompleks. Selalu ada sebilangan kecil orang dengan vaksin yang kurang memberi tindak balas terhadap vaksin, yang mungkin bermaksud memerlukan lebih banyak dos. Dalam kes HPV, kumpulan ini dikira dalam satu mil, jadi untungnya kecil. Soalan kedua adalah apa yang ingin kita cegah melalui vaksinasi. Pada akhirnya, tentu saja, ini adalah barah serviks, tetapi kadang-kadang kita harus menunggu bertahun-tahun sehingga vaksinasi itu berlaku, jadi lebih mudah untuk memerhatikan jumlah keadaan prakanker yang selalu mendahului kemunculan penyakit ini. Oleh itu, vaksinasi mesti digabungkan dengan ujian sitologi. Hari ini dapat disimpulkan bahawa, dari segi populasi, negara-negara yang melakukan vaksinasi terhadap HPV mengalami kejayaan besar dan pengurangan jumlah keadaan pra-barah. Ini berlaku di negara-negara di mana jumlah orang yang diberi vaksin melebihi 60% daripada populasi. Oleh itu, dapat disimpulkan bahawa vaksin ini berkesan. Adakah keberkesanan dapat dianggarkan sebagai peratusan? Kira-kira, tentu saja, data tersebut dapat diberikan. Tidak ada vaksin di pasaran yang merangkumi semua jenis virus onkogenik. Vaksin bivalen tersedia yang melindungi dari HPV jenis 16 dan 18, vaksin quadrivalent yang mengandungi antigen virus 16 dan 18, dan jenis genital 6 dan 11 tersedia. Lebih 70% daripada semua kanser serviks dikaitkan dengan mereka. Kami juga memiliki vaksin valent 9 di pasar, di mana terdapat juga 5 jenis virus yang telah dipilih mengikut kekerapan kejadiannya. Vaksin ini melindungi daripada 90% daripada semua barah serviks.

Vaksin HPV mencegah 70 peratus. kanser serviks

Sumber: gaya hidup.newseria.pl

Vaksin HPV - siapa yang harus diberi vaksin dan kapan?

Menurut keputusan Suruhanjaya Eropah, vaksin Silgard ditunjukkan untuk kanak-kanak lelaki dan perempuan berusia 9-15 tahun, wanita dari 16 hingga 45 tahun, lelaki dari 16 hingga 26 tahun.

Walau bagaimanapun, vaksinasi tidak mengubah perjalanan jangkitan yang diperoleh. Atas sebab ini, ia tidak dapat merawat ketuat kelamin yang ada atau mengembangkan barah serviks dengan vaksin ini.

    Vaksinasi lengkap terdiri daripada 3 dos setiap vaksin yang diberikan melalui suntikan intramuskular ke lengan. Dos kedua diberikan 1-2 bulan selepas yang pertama, dos ketiga 6 bulan selepas yang pertama. Vaksinasi harus diselesaikan dalam masa setahun. Vaksin yang sama harus digunakan untuk ketiga-tiga dos, kerana komposisi kedua vaksin berbeza dengan ketara dan tidak ada data mengenai pertukaran antara kedua produk tersebut.

    Vaksin HPV - kesan dan komplikasi sampingan

    Kesan sampingan yang paling biasa selepas vaksinasi untuk HPV adalah:

    • sakit di tempat suntikan
    • demam
    • pengsan

    Selain itu, alahan dan kadang kala sindrom Guillain-Barré (radang saraf) telah dilaporkan.

    Ada yang mengatakan vaksin HPV mungkin juga mempunyai kesan sampingan yang lain. Tempahan terutamanya berkaitan dengan Gardasil. Ketika kita belajar dari dokumentari "De Vaccinerede Piger", lebih dari 1.000 kes kesan sampingan telah dilaporkan di Denmark berikutan pentadbiran Gardasil, termasuk 283 yang serius. Yang terakhir merangkumi, antara lain POTS - Sindrom Tachycardia Ortostatik Postural. Gejala utama penyakit ini adalah takikardia ortostatik berterusan, yang merupakan peningkatan kadar denyutan jantung sekurang-kurangnya 30 denyutan / minit sekurang-kurangnya 10 minit selepas berdiri. Ini menyebabkan gejala seperti pening, pingsan serta sakit kepala, sakit dada dan kelemahan. Gejala POTS muncul dengan jelas setelah berdiri dan mereda atau penurunan keparahan pada kedudukan terlentang. Vaksinasi terhadap HPV juga menjadi penyebab CRPS - Regional Chronic Pain Syndrome. Agensi Ubat-ubatan Eropah berpendapat bahawa tidak ada alasan untuk mempercayai bahawa penyakit-penyakit ini dikaitkan dengan vaksinasi terhadap jangkitan HPV.

    Perlu diketahui

    Adakah vaksinasi HPV menyebabkan kegagalan ovari pramatang dan disfungsi sistem imun?

    American Academy of Pediatrics telah menyatakan dengan jelas bahawa tidak ada kaitan antara kejadian kegagalan ovari pramatang dan vaksinasi HPV. Perkara yang sama berlaku untuk gangguan sistem imun - kemungkinan gangguan adalah sama pada orang yang divaksinasi dan tidak divaksinasi.

    Sekiranya vaksinasi HPV wajib di Poland?

    Sumber: x-news.pl/Dzień Dobry TVN

    Apa vaksin terhadap virus papillomavirus manusia yang terdapat di Poland? Berapakah harga mereka?

    Di Poland, 3 vaksin yang berbeza terhadap virus papillomavirus manusia boleh didapati dalam bentuk suntikan untuk pentadbiran intramuskular:

    • Cervarix terhadap 2 jenis virus karsinogenik: HPV16 dan HPV18. Harga - lebih kurang PLN 400 (satu dos)
    • Silgard terhadap 4 jenis virus, termasuk dua jenis karsinogenik HPV16 dan HPV18 dan dua jenis HPV6 dan HPV11 yang bertanggungjawab untuk ketuat genital (ketuat genital). Harga - lebih kurang PLN 400 (satu dos)
    • Gardasil 9 - melawan 7 jenis HPV karsinogenik (HPV16, 18, 31, 33, 45, 52 dan 58) dan dua jenis HPV6 dan HPV11 yang bertanggungjawab untuk ketuat genital (ketuat genital). Harga - lebih kurang PLN 500 (satu dos)

    Semua vaksin yang disenaraikan memerlukan 3 dos. Setiap dari mereka adalah preskripsi.

    Artikel itu menggunakan bahan szczepersiewiedza.pl

    Tag:  Seks Berita Pertumbuhan Semula 

    Artikel Yang Menarik

    add